fenomena monster2 aneh yang terdampar

Posted by agus ariefandy on Tuesday, 24 May 2011


Pada tanggal 14 Mei tahun 2007, penduduk sekitar pantai Guinea, Afrika Barat dikejutkan dengan terdamparnya seekor Monster aneh yang tidak dikenal. Makhluk ini berada dalam kondisi hampir membusuk yang mengindikasikan bahwa makhluk ini telah mati sebelum terdampar. Makhluk ini memiliki empat kaki sirip, ekor dan bulu-bulu yang panjang. Para ilmuwan yang menyelidiki mengatakan bahwa makhluk ini pernah terlihat sebelumnya, namun hingga saat ini jenisnya masih belum terklasifikasi oleh sains modern.




Beberapa waktu yang lalu Chile digemparkan dengan penemuan hewan aneh yang terdampar di tepi pantai. Bentuk hewan ini lain dari jenis spesies laut yang sudah lama dikenal. Diperkirakan mahluk ini adalah spesies langka, dan bisa masuk dalam kategori hewan baru.

Penemuan hewan aneh yang sebelumnya belum pernah dilihat ditemukan di sebuah tepi pantai di negara chili, melihat penemuan tersebut membuat para peneliti sangat terkejut karena sebelumnya belum pernah ditemukan spices yang sama bahkan mirip pun tidak dengan hewan yang ditemukan tersebut. Sejauh ini belum dapat dipastikan jenis hewan yang aneh tersebut, dan tentu penemuan baru ini akan menambah daftar spices hewan-hewan misterius yang sudah mulai banyak ditemukan dalam beberapa dekade terakhir. Berikut adalah foto hewan aneh yang sempat menghebohkan publik beserta para peneliti di negara Chili tersebut.

Pihak peneliti dari University of Chile akan terus meneliti jenis hewan ini, ok kita tunggu kabarnya…



 
Pada tahun 1925, satu bangkai makhluk yang tidak dikenal terdampar di sebuah pantai sekitar dua mil dari Santa Cruz, California. Beberapa peneliti yang melihatnya menyatakan bahwa bangkai tersebut adalah seekor ikan paus. Sedangkan peneliti lainnya menyatakan kemungkinan bahwa bangkai tersebut adalah Plesiosaurus yang dianggap
telah punah jutaan tahun yang lalu.

Makhluk itu kemudian disebut Monster pantai Moore, berdasarkan pada nama pria yang menemukannya, Charles Moore. Kadang-kadang bangkai itu juga sering disebut Monster Santa Cruz.

Menurut para saksi mata, bangkai makhluk tersebut mengeluarkan bau busuk, memiliki kaki seperti gajah, ekor seperti ikan paus dan kepala seperti bebek. Panjang badannya sekitar 10-15 meter dan ia juga memiliki leher sepanjang sekitar 6 meter.

Penemuan bangkai aneh ini segera menjadi headline di berbagai media lokal di California. Tak butuh waktu lama, para peneliti dan orang-orang yang ingin tahu segera berbondong-bondong menuju ke pantai itu.

The California Academy of Sciences Museum yang mempelajari tengkorak makhluk itu menyimpulkan bahwa bangkai itu adalah "Berardius Bairdi", yaitu ikan paus jenis "Baird's Beaked Whale" yang langka. Namun kesimpulan ini tentu saja mengabaikan deskripsi saksi mata yang melihat adanya kaki seperti gajah dan ekor yang kecil. Menurut para peneliti dari institusi ini, kemungkinan para saksi mata salah mendeskripsikan karena kondisi bangkai yang telah rusak.

Namun, E.L Wallace, seorang ilmuwan yang pernah dua kali menjabat sebagai presiden Natural History Society of British Columbia yang turut meneliti bangkai itu menolak teori tersebut. menurutnya bangkai itu jelas bukan seekor ikan paus.

"Saya telah meneliti makhluk itu secara mendalam. Saya memasukkan tangan ke dalam mulutnya dan tidak menemukan adanya gigi. Kepalanya berukuran besar dan lehernya memiliki panjang sekitar 6 meter. Tubuhnya lembek dan ekornya hanya 90 cm dari ujungnya hingga tulang punggungnya. Fakta ini jelas bertentangan dengan teori paus karena tulang punggung paus jauh lebih besar dibanding makhluk ini. Sekali lagi, ekornya terlalu kecil untuk seekor makhluk yang hidup di kedalaman samudera. Dan lagi, melihat moncong yang dimilikinya, pastilah ia hewan herbivora. Saya beranggapan makhluk itu sejenis Plesiosaurus".

Walaupun Wallace percaya bahwa makhluk itu sejenis Plesiosaurus, ia tidak beranggapan bahwa makhluk tersebut hidup pada masa modern sebelum terdampar. Ia menyatakan kemungkinan bahwa makhluk tersebut terjebak dalam es selama jutaan tahun. Es tersebut mungkin telah berpindah ke arah selatan dan mencair sehingga menyebabkan makhluk tersebut terdampar di Santa Cruz.

Selain kedua teori ini, ada kelompok peneliti lain seperti yang berasal dari kelompok "answer in genesis" yang menolak teori Plesiosaurus, namun juga tidak berani mengatakan bahwa bangkai itu adalah seekor Ikan Paus.

Jadi, walaupun identitas makhluk ini telah dianggap final sebagai Ikan Paus, namun makhluk ini tetap dianggap sebagai teka-teki dan mendapat tempat tersendiri di dunia Cryptozoology.


 sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=8732008


Follow Jiwaku On

Masukkan Email Anda dan Dapatkan Update Berita Jiwaku :

Baca Artikel Lainnya